Kami tertular COVID

Setelah sekian lama ketat prokes, gue dan istri kena juga, tertular virus corona. Kurang tau deh ya kena varian yang mana, delta, atau omicron. Soalnya cuma modal tes PCR aja, bukan identifikasi varian, hasilnya ya CT Value sekitar 20an.

Postingan panjang yang isinya curhat kronologi ya. Kalau pengen tau informasi bermanfaat, langsung ke poin terakhir aja. Apa yang perlu dilakukan kalau tertular covid. Hahaha.

Kok bisa kena?

Kami berdua kurang tahu pasti apa penyebabnya, kok bisa kami terkena penyakit COVID19 ini. Dugaan terbesar kami yakni kami tertular saat kumpul keluarga besar untuk merayakan ulang tahun anak pertama kami. Ya namanya juga kumpul keluarga ya, kebanyakan dari kami tidak pakai masker. Kecuali kami berdua, saat itu kami pakai masker.

Gue udah bilang istri untuk pake masker aja selama acara. Kena omong gapapa, biarin aja, harusnya keluarga ngerti kalau istri lagi hamil, lagi jaga kesehatan, apalagi udah hamil tua, jadi bersiap untuk melahirkan. Kan amit-amit ya melahirkan dalam kondisi masih tertular COVID19. Proses melahirkan harus di rumah sakit khusus covid, perlakukan khusus covid, tidak bisa ditemani oleh suami, sendirian. Sungguh kondisi yang paling ditakutkan oleh istri saat melahirkan.

Kenapa waktu itu gue kekeuh bilang ke istri untuk pake masker aja? Karena minggu sebelumnya, ada kabar kalau beberapa anggota keluarga, ada yang demam dan batuk. Istri saya jadi kurang sreg untuk nerusin acara, mana udah terlanjur woro woro dan pesen kue. Akhirnya ya kami putuskan untuk pakai masker aja.

Photo by Anna Shvets on Pexels.com

Lho udah pakai masker, masih tetep kena juga?

Ya namanya juga ada acara makan makan ya. Makan kue, bakso, jajanan, dst. Mungkin pas lepas masker sekian menit itu, kami terpapar virus.

Acara ulang tahun diselenggarakan hari Minggu. Pas hari Rabu, kondisi saya dan istri ngedrop berbarengan. Demam, lemas, pegal linu, nyeri otot. Walau demikian, semua aktivitas yang biasa dilakukan sehari hari, harus tetep dilakukan, tapi dalam mode slow motion. Saking lemes dan sakit linunya.

Gue udah firasat, kayaknya bener nih kami berdua kena covid. Sebenernya gue dan istri udah beberapa kali sakit batuk di masa pandemi, cuman waktu itu gue berkeyakinan, enggak lah, sakit biasa aja. Nah sakit kali ini tuh beda. Badan tiba tiba ngedrop tanpa babibu. Hari Sabtu, gue coba cek PCR tuh buat mastiin. Bener dong, hasilnya positif covid.

Gue pake layanan PCR sameday, jadi gue tes tuh siang hari, yaaa malem pukul 11, hasilnya udah dikabari. Harganya berapa? 300 ribu. Gue ga bisa bayangin deh dulu di awal pandemi, orang bayar 2-3 juta buat dapet hasil PCR di hari yang sama.

Layanan telemedicine dan isoman Kemkes

Begitu hari Minggu, gue langsung pesen obat lewat telemedicine, layanan kesehatan online, yang bekerja sama dengan Kemkes untuk membantu pasien covid yang lagi isoman. Gue waktu itu pake HaloDoc, gue konsultasi aja pake kode promo ISOMAN biar ga pake bayar biaya konsultasi. Setelah itu, gue dikasih resep berdasarkan gejala yang gue jelasin ke dokter. Gue langsung beli semua obat dan vitamin yang diresepin, kecuali antivirus. Oh iya, kirim obatnya pake kode promo ISOMANKIRIM ya, biar bayar cuman obatnya aja, biaya kirimnya gratisss.

Kenapa gue ga beli obat antivirus? Karena mahal, 1 strip 250 ribu dan resepnya ada 4 strip. Hahaha. Makasih. Gue tebus obat di Kemkes aja, di isoman.kemkes.go.id. Gratisss, lumayan dong, 1 juta ini kan. Isi data diri dan alamat, langsung dikirim oleh Kimia Farma terdekat pake SiCepat. Eh besok siangnya udah nyampe dong, keren ga tuh, emang deh SiCepat ini klaimnya bener, 15 jam nyampe. Keren keren.

Photo by Polina Tankilevitch on Pexels.com

Dari Kemkes, gue dapet 1) Obat antivirus, 2) paracetamol, dan 3) multivitamin. Kalau ada yang nanya, kalau ada gejala batuk, mana obat batuknya? Nah itu dari resep dokter telemedicine, bukan dari Kemkes. Begitu juga gejala lainnya.

Gue sendiri waktu itu beli obat batuk (Acetyl apa gitu), vitamin D, multivamitamin, dan paracetamol. Karena obat paracetamol dan vitaminnya double (dari telemedicine dan Kemkes), gue akhirnya cuman minum yang diresepin dokter telemedicine. Obat dan vitamin dari Kemkes, gue ga minum sama sekali, kecuali antivirus.

Obat batuk ini sotoy nya gue di awal, kayaknya ga cocok nih obat. Bener dong, sampe obatnya abis, gue masih batuk aja. Hahahahaha, uhuk uhuk uhuk. Setelahnya gue coba minum Komix, malah lebih mendingan. Jadi menurut gue sih, kayaknya obat batuk mah bisa apa aja deh, secocoknya aja gitu. Kan tiap orang beda beda ya cocoknya minum obat apa.

Alhamdulillah setelah masa isoman 13 hari, gue tes PCR lagi hasilnya negatif.

Eh trus istri dan anak gimana?

Istri jadinya melahirkan dalam kondisi masih positif covid apa gimana? Istri tuh sempet tes antigen di hari ke-7, hasilnya bener positif. Pas hari ke-10, pagi pagi kami berdua coba tes antigen, niatnya iseng iseng berhadiah, kali aja negatif. Eh bener alhamdulillah hasilnya kami berdua sudah negatif. Tentu kami seneng dan lega banget. Soalnya kami jadi bisa memutuskan untuk proses melahirkan di klinik terdekat saja.

Nah kalau anak pertama kami, sejak mengalami gejala, kami berdua langsung pakai masker, walaupun di dalam rumah sekalipun. Engap ya biarin deh, yang penting anak gue jangan sampe ketularan. Alhamdulillah, ga ada gejala apapun. Gue sama istri, bersyukur banget banget banget. Kan kasian ya kalau bocah sakit tuh. Sebagai informasi, bocah udah komplit vaksin flu. Booster lagi pas hari ulang tahun dia tahun depan. Semoga bener ya vaksinnya bikin badan bocah lebih kebal. Aamiin.

Singkatnya, apa sih yang perlu dilakukan kalau terkena covid?

Yang jelas sih, pastiin dulu aja covid atau engga, kalau menurut gue sih dengan tes PCR, jadi tau CT Value berapa. Kalau bener positif, nanti harusnya status di PeduliLindungi akan berubah menjadi hitam. Artinya ya ga bisa masuk tempat/bangunan umum, kan biasanya scan PeduliLindungi dulu tuh.

Trus kalau temen gue sih, dia langsung ambil paket screening di rumah sakit. Untuk memutuskan apakah dia bisa isoman atau tidak. Kayaknya sih screening tuh maksudnya ngecek kondisi paru paru ya terutama. Jangan sampe lagi isoman kirain gejala ringan eh ternyata tau tau kadar oksigen rendah atau flek paru paru lumayan, kan berisiko banget tuh.

Setelah diputuskan isoman, langsung deh konsultasi ke dokter lewat layanan telemedicine. Jangan lupa pake kode promo ISOMAN ya biar gratis biaya konsultasi. Tebus resep dokter deh, kalau gue sih semuanya gue tebus, kecuali obat antivirus. Jangan lupa pake kode promo ISOMANKIRIM agar biaya kirimnya gratis ya. Hanya biaya kirim ya, obatnya sih tetep bayar. Hahaha.

Setelah itu langsung ke di website isoman.kemkes.go.id buat tebus obat dari Kemkes. Isi data diri, termasuk alamat pengiriman. Obat akan dikirim oleh Kimia Farma terdekat kemudian dikirim lewat SiCepat. Pengalaman gue sih H+1 udah sampe.

Setelah itu ya, minum obat rutin, minum air banyak, istirahat yang cukup, semoga dalam waktu 10-13 hari, sudah negatif lagi ya. Pada beberapa kasus gejala amat ringan, memang pada hari ke-5 dan hari ke-6 bisa tes PCR lagi, jika keduanya negatif maka status di PeduliLindungi akan hijau kembali.

Nah kata temen gue lagi, penting juga tuh buat screening kondisi post covid. Khawatirnya ada long covid kan yang perlu ditindaklanjuti/diobati.

Cuman kalo gue sih ga ngelakuin screening baik pre dan post. Modal bismillah aja. Hahaha. Uangnya masih mau dipakai untuk kepentingan yang lain.


Semoga kalian ga ada yang kena covid ya, jangan sampe deh, walaupun cuma gejala ringan juga. Nah kalau kena, semoga ga ada gejala berat dan cepat negatif ya. Tetep jaga prokes kalau ketemu orang lain. Ketemu keluarga sendiri pun perlu sebenernya, apalagi kalau udah ada indikasi sakit demam atau batuk.

Udah lah, cukup harusnya, ternyata udah 1000 kata lebih, hahaha. Semoga post ini bermanfaat. Stay safe, stay healthy!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.