Jogja (2018) : TransJogja dan Kuliner

Baru-baru ini gue sedang menjalani cuti wajib selama 2 minggu. Setelah menimbang nimbang, gue akhirnya memutuskan pergi ke 2 kota yang gue suka banget. Jogjakarta dan Bandung. Berikut sekelumit cerita gue menjelajah dan mencari hal baru di Jogjakarta. Cerita gue di Bandung menyusul ya!

Di Jogja, gue bagi jadi 3 part karena ternyata cukup banyak yang mau gue ceritakan. Part 1 tentang transportasi dan kuliner. Part 2 tentang tempat wisata dan tempat nongkrong. Part 3 tentang penginapan The Packer Lodge.

jogja-transjogja

TransJogja

Begini love and hate relationship gue dengan TransJogja.

Selama tujuan gue masih sekitar kota Jogja, gue akan pake TransJogja. Yang gue maksud sekitar kota Jogja ya radius 5 km dari ring road Jogjakarta. Kalau masih bisa dijangkau pake TransJogja ya turun halte trus jalan dikit. Kalau agak jauh ya turun halte trus pesen Go-Jek. Grab juga ada sih kayaknya, gue bukan pengguna aktif dan belum ngecek.

jogja-flazz

Nah syukurnya waktu itu ada promo BCA untuk pembelian tiket TransJogja yang awalnya 3500 rupiah didiskon jadi 1500 rupiah saja. Bisa dibayangkan mau kemana-mana, diantar TransJogja murah meriah, gak kehujanan, gak kepanasan. Cukup duduk manis hingga sampai di tempat tujuan. Oleh karena itu, tujuan wisata gue prioritaskan yang masih bisa dijangkau TransJogja.

Gue agak menyayangkan aja sih, data haltenya di Google Maps seringkali tidak akurat. Kadang lokasinya pindah atau benar-benar ‘hilang’. Biasanya kejadian di halte tipe portable. Mungkin masih belum bisa membebaskan lahan untuk halte. Mungkin. Tapi apa lo gak jengkel ya, udah jalan jauh jalan kaki ke halte, eh ternyata haltenya gak ada karena pindah atau sudah tidak beroperasi. Akhirnya lo harus jalan lebih jauh lagi ke halte yang terlihat atau halte selanjutnya/sebelumnya. Gue mengalami hal tersebut gak sekali dua kali tapi 3 kali.

jogja-transjogja halte portablejogja-transjogja halte non portable

jogja-moovit-2

Moovit

Setelah komplain via twitter, ada yang menyarankan gue mending pake aplikasi Moovit. Karena dibanding Google Maps, database lokasi halte di aplikasi tersebut katanya terus diperbaharui. Hm, saingannya Trafi di Jakarta ni. Keren!

Ya memang masih belum secanggih Trafi di Jakarta yang bisa melacak bus sedang dimana dan perkiraan waktu tiba. Cuman yaaa mungkin belum dipasangi gps atau sistem dishub jogja belum mempublikasikan data tersebut. Mungkin ya, mungkin.

Trus ternyata Moovit ini juga mendukung data transportasi umum di Bandung dan Thailand.

jogja-sewa motor

Sewa Motor

Untuk lokasi-lokasi di luar kota Jogjakarta dan tidak mudah dijangkau oleh TransJogja, gue sewa motor di @sewamotordijogja. Waktu itu gue sewa Nmax seharga 120 ribu rupiah untuk 1 hari. Gue ambil pukul 7.00 WIB dan kembali pukul 20.00 WIB. Karena kalau misalnya ada permintaan pengantaran dan penjemputan di luar jam tersebut, akan dikenakan biaya tambahan. Jadi kalau mau pakai dar pagi buta atau larut malam, akan dihitung sewa 2 hari.

Motonya sih masih bagus, kilometer masih di bawah 5000. Platnya saja masih bawaan (warna putih), hahaha. Fasilitas sih standar ya, 2 helm dan 2 jas hujan kelelawar. Kalau lo punya preference jas hujan personal, mending ditanyakan atau bawa sendiri saja.

jogja-gudeg

Kuliner

Angkringan. Tempat makan ini khas Jogja banget. Gue seneng banget begitu ketemu nasi kucing di angkringan. Porsinya itu pas banget. Cukup 2 porsi nasi kucing, tambah 2 gorengan, tambah es teh manis hangat. 8 ribu rupiah saja. Masya Allah kenyang nikmat murah ya Tuhan. Eits, bukan di Malioboro ya tapi, soalnya area turis pastinya lebih mahal. Lokasi nasi kucing murah meriah begini ya di pinggir jalan antah berantah. DI Malioboro, gue pernah coba dengan porsi yang sama harganya 14 ribu rupiah (hampir 2 kali lipat).

Gudeg Jogja. Gue juga nyobain ini di pinggir jalan juga tapi masih deket Malioboro jadi harganya masih lumayan mihil. Well, perhaps gudeg is not my plate of thing. Agak aneh rasanya makan sesuatu yang manis dicampur nasi.

jogja-tempo gelato 2

Tempo Gelato Tamansiswa. Gue udah pernah nyoba Tempo Gelato di Prawirotaman. Kalau gue bandingin sih tempatnya lebih gede dan lebih nyaman di Tamansiswa.

Sate Klathak Pangestu. Gue pernah nyobain Sate Klathak Pak Pong. Masya Allah di Pangestu lo gak usah nunggu 2 jam buat nyobain sate klathak doang.

Bakmi Pak Pele. Lokasinya ada di Alun Alun Utara. Banyak sih pilihan lainnya tapi gue mampir ke yang deket penginapan aja. Sekalian mampir Sekaten.

jogja-tengkleng gajah

Tengkleng Gajah. Gue awalnya gak tau tengkleng itu apa. Gue cuman liat di Traveloka Eats kok ada tengkleng. Jadilah gue mampir. Macam soto ranjau tapi daging. Porsinya juga banyak banget. Tempatnya luas banget. Ada mushalla dan toilet. Nasi ambil sendiri ya. Menurut gue sih ya oke lah.

Pecel. Gue makan di Pasar Beringharjo. Baru kali itu gue makan bunga Turi, Taunya cuma Pasar Turi di Surabaya. #apasih

Begitulah sebagian cerita gue di Jogja. Sebagian lagi ditulis di post lain agar tidak terlalu banyak. Cuss baca cerita gue tentang tujuan wisata dan tempat nongkrong di Jogja. Lo punya cerita juga atau rekomendasi tempat kuliner di Jogja? Cerita di kolom komentar ya.

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: