Kategori
Wisata

Jogja (2018) : Tempat Nongkrong dan Wisata

Baru-baru ini gue sedang menjalani cuti wajib selama 2 minggu. Setelah menimbang nimbang, gue akhirnya memutuskan pergi ke 2 kota yang gue suka banget. Jogjakarta dan Bandung. Berikut sekelumit cerita gue menjelajah dan mencari hal baru di Jogjakarta.

Tempat Nongkrong

Cafe Brick. Lokasinya bersebelahan dengan Beehive, coworking space yang buka 24 jam. Eh Cafe Brick atau Beehive ya yang buka 24 jam? Buka di Gugelmeps aja ya. Komplain gue meja buat ngelaptopnya agak kurang nih. Ada sih tapi cocoknya meja itu buat ramean, kurang cocok untuk personal. Mungkin kalau personal, lebih cocok nongkrong di Beehive daripada Cafe Brick.

jogja-cafe brick

Genius Idea Coworking Space. Gue nyobain coworking space satu ini. Tarifnya 75 ribu rupiah untuk satu hari. Buka dari pukul 9 pagi hingga 9 malam, kalau gak salah. Tempatnya sih luas. Yang nempatin juga belum banyak. Jadi masih agak sepi dan leluasa duduk dimana aja. Fasilitas sih ada colokan di setiap tempat duduk, wifi, kamar kecil, dan free flow snack/tea/coffee/water. Selain menyediakan fasilitas coworking, tempat ini juga menyediakan fasilitas ruang meeting, event space, dan private office. Dari depan sih gak keliatan ada tulisan Genius idea, mungkin menghindari pajak reklame, mungkin. Tapi percayalah sebelah Indomaret itu gedungnya Genius Idea.

jogja-genius idea

Di Genius Idea, gue jadi kenal dengan wifi.id. Gile Telkom jualan koneksi wifi murah banget. Jadi produknya ini time based, bukan kuota based. Koneksinya kuenceng pun. Gak berasa udah akses 12,5 GB dalam waktu 5 jam. Kasus gue sih buat update OS Mojave dan Xcode. Hahah. Lumayan alhamdulillah. Boleh nih buat menghemat biaya internet gue.

Kaktus Coffee Place. Signature coffee nya Spezia enak, kopi rasa rempah rempah. Approved. #halah. Suasananya cozy banget. Lokasi deket banget terminal Condong Catur, saking deketnya bisa jalan kaki. Pemanfaatan cahaya matahari yang maksimal, indoor rasa outdoor gitu. Tempat parkir luas, ada fasilitas toilet dan mushalla. Recommended banget dah pokoknya. Top markotop. Kalau ke Jogja, coba mampir nongki di sini. Komplain gue satu satunya ya colokan kurang nih.

jogja-kaktus coffee place 1
jogja-kaktus coffee place 2

Epic Coffee and Epilog Furniture. Kalau lo mau nyari variasi kopi mulai dari jenis bijinya dan teknik brewing, di sini tempat yang sangat amat pas. Tempat parkirnya cukup luas, lokasinya strategis pinggir jalan raya. Tapi tidak ramai kok karena tempatnya cukup dalam melewati tempat parkir. Suasananya juga instagrammable banget terutama bagian outdoor. Ada fasilitas toiletdan mushalla tapi tidak ada sandal padahal tempat wudlu dan shalat terpisah. Colokan di indoor agak kurang. Secara keseluruhan, tempat ini gue bisa gue rekomendasikan.

jogja-epic coffee 1
jogja-epic coffee 3
jogja-epic coffee 2

Sky Seven Jogja. Pasar malam di rooftop mall Lippo Plaza Jogjakarta? Makanannya standar. Tapi banyak spot foto. Buat gue sih gak ada yang menarik.

jogja-skysevenjogja

Tujuan Wisata

Pantai Baron. Ya begitulah pantai, gimana lagi sih bentuk pantai. Tapi pas gue kesana, mungkin bukan pas weekend, jadi banyak nelayan yang lagi bikin umpan atau nelayan baru tiba dari melaut. Di pantai Baron ini banyak banget tempat spot foto di pinggir tebing. Oh iya, selain pantai, di sekitar itu ada juga Baron Techno Park lho. Hm, kurang begitu dikembangkan sih jadinya ya kurang begitu menarik. Kalau buat gue, yang menarik ya jam matahari. Udah itu aja.

jogja-pantai baron
jogja-jam matahari

Taman Bunga Matahari. Jadi sebenernya bukan taman yang luas dan dikelola oleh satu instansi tertentu. Tapi semacam lahan sawah yang dikelola oleh warga setempat. Jadi tanggung jawab dan pengelolaan dilakukan mandiri oleh warga tersebut. Kalau tidak dirawat ya bakal mati. Kalau dirawat ya bakal bagus dan ketika orang masuk ke taman dia, dikenakan biaya.

jogja-taman bunga matahari

Kalibiru. Menuju tempat ini sungguh sangat menantang. Jalanannya beberapa bagian cukup terjal jadi kalau naik kendaraan matic sih mending yang cc nya gede agar tidak mogok tengah jalan. Sesampainya di sana ya banyak spot spot foto. Masing-masing ada pemandunya. Kalau mau foto bayar per spot. Jadi kalau gak foto, gak perlu bayar. Kemudian biaya softcopy foto sudah termasuk biaya tersebut. Gue awalnya gak minat nyobain tapi nampaknya gantole bagus juga.

jogja-kalibiru

The Lost World Castle. Sebenernya ini merupakan 1 spot lagi yang pengen gue kunjungi. Tapi karena masa sewa motor sudah habis. Dan lokasinya cukup jauh kalau mau dijangkau pakai TransJogja dan Go-Jek. Jadilah gue mengurungkan niat kesana. Katanya juga masih banyak renovasi sana sini jadi cukup menghibur rasa penasaran gue.

Sekaten. Festivalnya diselenggarakan di alun-alun utara selama seminggu. Gue mampir pas hari Rabu jadi masih relatif sepi dibanding weekend. Tapi ya busyet dah itu keramaian, penuh bet orang di dalem. Gue yang awalnya cuma lewat pinggir mau ke Bakmi Pak Pele, sudah mengurungkan niat untuk masuk ke dalem saking ramenya. Tapi ya mumpung nih, kapan lagi, akhirnya gue masuk ke keramaian. Sampai tengah, sekitar beringin kurung, gue gak kuat dengan keramaian, langsung buru buru keluar. Hahaha.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.