#NgebutHore

Sepertinya saya jadi keranjingan menulis judul tulisan dengan menyertai tagar pada awal kalimat. Tulisan sebelumnya yakni #basmibajakan. Apakah akan terjadi pada tulisan selanjutnya? ๐Ÿ˜‰ Tunggu tulisan saya selanjutnya #halah #sokngartis #plak xD

Jadi ceritanya nih saya berniat untuk melakukan kulblog. Lah, apa tuh kulblog? Kulblog itu istilah karangan saya saja. Kalo di dunia twitter, ada tuh istilah kultwit bagi seorang pengguna twitter melakukan tweet secara beruntun dengan topik yang sama dan berkelanjutan. Biasanya sih topiknya cerita, tips, atau topik-topik menarik lainnya.

Nah karena saya kurang pro alias setuju dengan kultwit (yang menurut saya itu menuh-menuhin timeline twitter saja, sifatnya `temporary`,ย  dan kurang bisa dilacak ketimbang ditulis di blog), akhirnya saya tulis saja di blog. Nah saya suka sekali dengan format tagar di twitter yang menunjukkan tema dari tulisan tersebut. Akhirnya saya jadikan tagar (yang berfungsi sebagai tema) tersebut sebagai judul tulisan, contohnya ya #NgebutHore.

Riding on a Motorbike by Mauricinho
Riding on a Motorbike by Mauricinho

Oke, sekarang fokus ke inti tulisan. Apa itu #NgebutHore? Jadi #NgebutHore itu kumpulan tips bagi pengguna jalan raya, terutama pengguna sepeda motor dalam berkendara. Ide besar dari tulisan ini yakni ngebut itu sebenarnya sah-sah aja kok, asal tetap ada dalam batasan yang berlaku. Berikut beberapa tips #NgebutHore,

  1. Ngebut sih boleh. Asalkan saat lampu merah, mbok ya kendaraan ada di belakang garis traffic light / zebra cross #NgebutHore
    Kalau dilanggar, biasanya sih mengganggu kendaraan dari jalur lain yang hendak menuju jalur seberang. Atau bisa juga mengganggu pejalan kaki yang hendak menyeberang. Ya kecuali ada pak polisi yang mengisyaratkan untuk melewati garis.
  2. Ngebut sih boleh. Asalkan tidak mengambil jalur busway. Itu hak para pengguna kendaraan umum, bukan kendaraan pribadi. #NgebutHore
    Nggak banget sih. Hak lo ya di jalan raya, bukan busway yang memang khusus untuk dilewati Bus TransJakarta (TJ). Gak berlaku untuk busway yang menyatu dengan jalan raya ya. Cara bedainnya gampang kok, biasanya jalur khusus Bus TJ itu dipisahkan dengan balok-balok semen setinggi 10-20 cm gitu.
  3. Ngebut sih boleh. Asalkan sesuai tempat dan kondisi aja. Misalnya Maks. 60 kph di daerah perumahan atau hujan/banyak genangan. #NgebutHore
    Di daerah perumahan itu banyak orang lalu lalang. Rawan banyak anak kecil yang main lari sana sini dan main ini itu. Saat hujan itu jalanan licin loh, rawan kecelakaan. Apalagi saat banyak genangan, rawan ada lubang tak terlihat dan cipratan genangan bisa mengenai orang yang dilewati. Ugh, bikin orang kesel kan. Didoain macem-macem dan jelek-jelek deh kebanyakan. Mau?
  4. Ngebut sih boleh. Asalkan mau hormati pejalan kaki yang menyeberang dengan benar #NgebutHore
    Mbok ya menahan nafsu dikit saat ngebut. Kalo ada orang mau nyeberang di area zebra cross itu melambat dikit, ngasih kesempatan ke mereka yang mau nyeberang. Itu hak mereka untuk menyeberang di area zebra cross. Nah kalau ada orang yang nyeberang tapi ga berada di area zebra cross ya itu terserah kamu sih. Mau ditabrak sekalian atau dipisuhin juga gapapa biar si orang itu kapok. Kalau ada orang nyeberang di jembatang penyebrangan sih ga usah dipikirin. Wong lewatnya di atas pengendara motor kok #krikhore #plak
  5. Ngebut sih boleh. Asalkan knalpotnya bener aja sih. Kalo berisik, berasep, dan modelnya aneh-aneh itu ngeganggu bangeeeeeeeeeeet #NgebutHore
    Gue ya paling nggak suka tuh sama tipe knalpot kayak gitu. Sebenernya gapapa sih modelnya aneh-aneh, tapi mbok ya jangan pake yang lubang knalpotnya mengarah ke atas. Dorongan udara dari knalpot kan bisa mengenai muka pengendara yang ada di belakang knalpot ๐Ÿ˜ Masih mending ya kalo cuma udara, mungkin bisa diatasi dengan helm. Lah kalau berasap juga? Kalau berisik juga? Duh, pengen gue sumbat aja tuh lubang knalpot xD

    Riding Out of the Sunset by guenterleitenbauer
    Riding Out of the Sunset by guenterleitenbauer
  6. Ngebut sih boleh. Asalkan tahu cara gunain klakson itu seperlunya. Mbok ya kalau udah tahu macet ga bisa gerak, ga usah klakson #NgebutHore
    Saya paling heran sih dengan orang yang terjebak kemacetan dan sudah tidak bisa lagi bergerak, tapi tetap menyalakan klakson. Entahlah apa yang jadi keinginan terpendam orang itu. Kalau saya sendiri menyalakan klakson itu lebih kepada mengingatkan kendaraan yang ada di depan agar segera tersadar dari lamunan bahwa lampu sudah hijau. Selain itu saya juga menyalakan klakson untuk menyadarkan segala sesuatu yang ada di depan saya bahwa saya hendak lewat atau menyalip. Atau bisa juga memberikan `peringatan` kepada angkot yang ngetem tak tahu aturan. Hehehe. >:D
  7. Ngebut sih boleh. Asalkan kalau hendak belok itu nyalain lampu sein. Setelah itu mbok ya dimatiin kalo udah ga digunakan #NgebutHore
    Banyak tuh ya yang nyalain lampu sein abis belok kanan kek atau belok kiri kek, trus lupa matiin. Selain merugikan kendaraan yang hendak menyalip, hal ini juga membahayakan. Misalnya saja kendaraan di depan kita menyalakan lampu sein kiri, kita mengira dia akan menepi toh. Akhirnya kita lewat deh di sisi kanan dia, eh ternyata tak dinyana tak terduga, si dia belok ke kanan juga. Hal ini berpotensi kecelakaan dan patut diwaspadai. Mobil sih biasanya terdengar jelas tuh `tak tik tuk` suara sein. Kalau sepeda motor ya, si pengendara harus waspada bener.
  8. Ngebut sih boleh. Asalkan ga sambil ngerokok aja. Mbok ya menepi dulu gitu. Lagipula kayak gitu ngerokoknya nikmat ya? Nggak toh #NgebutHore
    Gue nggak ngerti sih sama pecandunya rokok. Mungkin sama halnya kayak pecandu permen karet yang ga bisa lepas dengan kunyahan permen karetnya. Tapi mbok ya ngerti etika gitu loh rek. Kalau ngerokok sambil berkendara kan asap dan abu rokok bisa beterbangan. Coba bayangin aja bara bekas rokok beterbangan disambut oleh pengendara yang ada di belakang perokok itu. Bisa aja sih pake helm, tapi kalo misalnya saat itu kacanya lagi dibuka, gimana? Gue juga ga ngerti sih. Kalau menurut gue sih ya, ngerokok kayak gitu ga ada enaknya. Lebih enak ngerokok sambil duduk dan lebih sempurna kalau ditemani oleh secangkir kopi. Wuih, sedap nan nikmat menembus langit ke tujuh #halah. Oh iya, gue bukan perokok sih, tapi sepertinya nikmatnya memang terasa seperti itu. Bener gitu gak para perokok? *wink
  9. Ngebut sih boleh. Asalkan ga buang sampah sembarangan aja sih. Mbok ya sadar diri kalau kayak gitu bisa bikin banjir dan kumuh #NgebutHore
    Eh ada loh yang kayak gitu ๐Ÿ˜ฆ Biasanya sih mobil, tiba-tiba ada sampah yang keluar begitu saja dari jendela. Pengen banget gitu mungut barang itu kemudian memasukkannya kembali ke mobil tersebut. Hahaha.
  10. Ngebut sih boleh. Asalkan ga masang musik dengan tempo yang cepat atau emosional aja #NgebutHore
    Nah kalo ini, ga merugikan orang lain sih. Tapi ini penting banget buat kamu-kamu. Musik yang didengarkan itu mempengaruhi perilaku berkendara kita. Menurut pengalaman saya pribadi sih, sempat gitu saya bandel memakai earphone dengan harapan bisa menjadi teman pemusnah kesel saat macet. Eh saat memasuki jalanan yang mulai kosong bersamaan dengan musik dengan tempo yang agak cepat, secara tidak sadar saya sudah berada di kecepatan 80 hingga 100 kph. Wah bahaya banget nih, saya yang (untungnya) tersadar langsung menurunkan kecepatan dan mencoba tidak mengikuti tempo musik saat itu. Jadi hati-hati ya teman. *wink
Motor Gokil: Hindari ya! :D
Motor Gokil: Hindari ya! ๐Ÿ˜€

Wih, sudah 10 poin aja nih. Kayaknya banyak juga yak tulisan saya kali ini. Bahasanya non-formal abis, tapi masih memakai subjek `saya`, bukan `gue`. Hahaha. Lain kali aja deh. Oke ya, tips-tips saya sampai segitu dulu. Kalau mau nambahin ya monggo di kolom komentar ๐Ÿ˜€ Semoga ngebut kita menjadi lebih tertib, aman, dan tidak memakan hak orang lain. Stay fast and stay safe while driving ๐Ÿ˜› See you

Gambar diperoleh dari Mauricinho,ย guenterleitenbauer, dan situs antah berantah xD

One Reply to “#NgebutHore”

  1. Mau nambahin mas,
    Ngebut sih boleh, asal cara nyetirnya ga membahayakan buat pengendara kendaraan lain, terutama mobil. Pengalaman pribadi, pernah ada motor yang mau belok kanan, tapi ngambilnya dari jalur tengah. Waktu itu mau lurus tapi jadi terpaksa ngerem mendadak gegara motornya mendadak muncul dari tengah -_- Bahaya abis deh!

    *kok curcol*

    Anyway gue setuju, gak suka kultwit, ga bisa ditrack, mendingan kulblog! XD

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s