Kesalahan dalam pemasangan AC

Gue baru kali pertama ini pasang Air Conditioner (AC). Karena gue bener bener ga tau apa-apa sama sekali ya gue pilih merk paling bagus aja. Pas gue bikin survei di Instagram, mayoritas temen menyarankan Daikin.

Iklan

Oke, merk sudah ditentukan, sekarang baru deh pilih seri. Akhirnya pilihan jatuh ke AC 1/2 PK karena niatnya cuma ngademin kamar, ga luas luas banget. Trus gue mikirnya kalo AC dinyalakan lebih dari 6 jam sehari ya bagusnya pake inverter. Nah berhubung, di rumah ada istri yang mungkin sesekali nyalain AC dan wajib nyalain AC di malam hari selama tidur ya berarti tipe inverter itu wajib.

Inverter itu apa?

Setau gue nih, AC itu akan otomatis mati saat suhu ruangan sudah sesuai dengan yang disetel. Kejadian nih di AC milik mertua, suka berisik kalau mati dan nyala. Trus ya jadi ga enak aja gitu, adem panas adem panas gara gara mati nyala itu. Trus tagihan juga jadi gede kan soalnya setiap kali nyalain AC ya butuh watt gede.

Nah tipe inverter ini ga akan matiin AC tapi nurunin watt AC ke minimal saat suhu ruangan sudah sesuai dengan yang disetel. Trus kalo misalnya ternyata udah agak panas lagi ya, watt AC otomatis gede sendiri untuk mendinginkan ruangan. Watt stabil, ga berisik, adem konsisten, tagihan juga jadi hemat.

Iklan

Harapannya sih begitu tapi …

Cara pasang pertama kali sangat menentukan

Gue sangat menyarankan bagi yang mau pasang AC itu mending dari yang jual AC nya. Karena yang jual AC ya paling tau gimana spek AC dan gimana cara pasangnya. Jangan sampe ada drama salah cara pasang. Kalaupun misalnya ada kenapa kenapa tuh AC ya bisa klaim aja ini kenapa kok bisa begini begitu ke yang jual AC dan sekalian pasang itu.

Kasus gue ini, beli AC di A, pasang AC pake jasa B. Kenapa pake jasa B? Karena disuruh sama yang punya tempat tinggal untuk memakai jasa B. Katanya dah hapal mesti gimana kalau pasang AC di tempat dia, bikin pembuangan gimana, bolongin tembok gimana, dst.

Ternyata ya B ini ga ngerti kalo dia bakal pasang AC dengan tipe inverter dan pake freon R32. Gue udah 3x servis dan selaluuu aja ada kesalahan. Ya salah pipa lah ga ada merknya, ya belum divakum lah, ya salah ketebalan pipa lah, ya salah colokan harusnya cabang 3, bahkan katanya diisi pake freon R22. What?!

AC R32 Inverter itu…

  • Ketentuan AC inverter itu harus pake stop kontak yang harus cabang 3. Kasus gue, dua kabel digabung paksa jadi 1. Ga kayak AC biasa yang cuma cabang 2. Jadi pake kabel biasa juga bisa.
  • Ketentuan AC R32 itu harus divakum dulu sebelum diisi freon. Kasus gue kayaknya ga divakum dulu tuh sebelum isi freon. Ga kayak AC R22 yang ga perlu vakum sebelum isi freon.
  • Ketentuan AC R32 itu harus pake pipa tembaga dengan ketebalan 0.8 mm. Kasus gue, dipasang pipa tembaga ketebalan 0.6 mm, yang harusnya itu dipasang buat AC R22.
  • AC R32 ya diisi pake freon R32 bukan R22.
  • Pipa AC ya kalau bisa bermerk. Kasus gue ga keliatan tuh ada merknya. Kayaknya sih merk abal abal murah.

Iklan

Sampe sekarang AC gue udah mau setahun cuman dingin di sebulan awal doang. Gue paling khawatir nih kalau kalau kompresornya yang rusak. Lumayan ituu, seperempat harga AC aslinya.

Tapi servis 3x juga sebenernya udah hampir hampir mendekati harga asli sih. Hiks. Nyesel banget dulu udah nurut. Sampe sekarang ga nyaman pake AC. Kerasa banget gitu, pas siang siang, di luar hawanya panas suhu 32 derajat, di dalam kamar mentok cuma 27-28, bahkan pernah 29! Bener bener kayak ga berasa pake AC lho padahal gue udah bayar listrik mahal.

Tapi ya gue juga mikir, tiap kali servis kok ada aja yang dibenerin diganti segala macem. Apa gue diboongin teknisi kali ya ada perlu benerin ini itu, ganti partisi ini itu. Biar mereka ada jasa buat isi freon lah, bersihin lah, ganti pipa lah, dst. Duh jadi mikir yang enggak enggak. Hush!

Lesson Learned

Beli AC sesuai kebutuhan dan sekalian bayar jasa pasang AC dari yang jual. Kalau ada kenapa kenapa tuh AC, bisa langsung senggol tuh yang jual. Biar bertanggung jawab kalo ternyata ada salah cara pasang dst.

Kalau masalah servis AC, menurut info di website Daikin, kalau AC dipakai 24 jam sehari semala, disarankan untuk diservis sebulan sekali. Kalau hanya pemakaian moderat (8 jam sehari) ya cukup lah 3 bulan sekali.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.