Kategori
Miscellaneous

Pengalaman Mengurus Kartu Keluarga dan Akta Kelahiran (dan secuil cerita KTP)

Ternyata sekarang udah nggak ribet lagi ngurus administrasi macam kartu keluarga dan akta kelahiran. Cukup kirim dokumen lewat WhatsApp atau website. Ini gue bahasnya Kota Tangerang ya, pernah ngobrol sama temen di Bandung, semua urusan malah lewat aplikasi. Mudah, cepat, ringkas, anti ribet!

Post ini super duper panjang karena gue cerita pengalaman. Kalau mau cari info gimana cara dan dokumen persyaratan, langsung aja ke bagian paling bawah ya. TL;DR.


Semenjak menikah, gue tinggal dan mengubah domisili KTP jadi Kota Tangerang. Waktu awal menikah, segala urusan administrasi waktu itu dibantu mertua. Eh ujung-ujungnya minta tolong orang untuk bantu urusin dengan bayar 150 ribu rupiah. Nah lho, kok malah jadi bayar. Yauweslah terima aja dulu.

Setelah punya anak, gue coba mengurus sendiri kartu keluarga dan akta kelahiran baby H. Gue cari tahu bagaimana alur prosesnya, ya untunglah website Kota Tangerang masih bisa diakses dan cukup update. Pas baca alur proses bikin Kartu Keluarga dan Akta Kelahiran, kepala saya langsung pening. Kebayang deh harus ngurus ini itu dulu ke RT, RW, Kelurahan, Kecamatan. Tapi harus semangat, ya kan.

Ternyata eh ternyata, gue ingat satu website yang dirujuk staf kecamatan (apa kelurahan ya?), kependudukan.tangerangkota.go.id. Waktu itu sih sekadar dipake untuk cek KTP sudah dicetak atau belum. Maklum, blangko KTP masih langka dan urusan pencetakan saja harus waiting list dulu.

Sembari menunggu blangko tersedia, gue dan istri dikasih resi sebagai pengganti kartu identitas di bulan Mei. Karena masa berlaku hanya 6 bulan, otomatis sekitar bulan November, gue harus perpanjang. Gue dikasih tau staf kecamatan (atau kelurahan, saya lupa), kalau budget blangko baru ada tahun depan, dicek saja sekitar bulan Februari/Maret. Benar saja, saat bulan Maret, akhirnya KTP sudah berhasil dicetak. Yeay!

Eh kok jadi ngomongin KTP?! Balik lagi ke website Kependudukan Kota Tangerang, ternyata bisa dipake juga untuk daftarin Akta Kelahiran anak. Tapi harus login terlebih dahulu untuk bisa submit data dan mengecek status perkembangan administrasi. Prosesnya masih tetap sama dibagi 2 : Anak belum punya NIK (umur kurang dari 60 hari) dan sudah punya NIK.

Gue coba isi formulir pengajuan akta kelahiran dan gue akhirnya ga jadi submit, karena gue harus urus dokumen legalisir akta nikah di KUA. Artinya gue harus cuti karena KUA hanya efektif 5 hari kerja, tanpa ada hari Sabtu. Waktu berlalu dan tanpa terasa ternyata umur baby H sudah lewat dari 60 hari. Kelewat banyak sih, baru niat ngurusnya pas udah umur 4 bulanan. Hahaha.

Anyway, pas udah ada niatan ngurus lagi, kan ga bisa pake menu bayi umur kurang dari 60 hari, ternyata eh ternyata, harus ngurus KK dulu. Sekarang baru ngerti bedanya antara ngurus akta bayi umur di bawah 60 hari dan ngga. Mungkin kalau ngurus akta bayi di bawah umur 60 hari, ga perlu terdaftar di KK dulu, bisa pake KK lama. Mungkin sekalian diurusin ke Disdukcapil. Mungkin.

Nah kalau umur lebih dari 60 hari kan harus punya NIK dulu tuh, harus ngurus KK dulu biar terdaftar di Disdukcapil, baru deh bisa ngurus Akta Kelahiran. Nah lho, harus ngurus KK dulu, ga bisa lewat aplikasi. Udah kebayang lagi dong peningnya ngurus ini itu. Hahaha.

Kartu Keluarga

Pas cari cari info, kebetulan kan lagi pandemi nih, membatasi ketemuan gitu kali ya, ternyata pemerintah Kota Tangerang menyediakan layanan kependudukan secara online via WhatsApp.

Gue iseng-iseng aja nanya di WhatsApp, kalau persyaratan udah ada, bisa diserahkan kemana. Gue pikir mungkin ada drop box di mall atau harus ke gedung Disdukcapil langsung. Eh ternyata katanya, kirim via WhatsApp aja nanti akan dikabari kalau sudah jadi. Lha kan gue bingung, heran, kaget, ga percaya gitu ya. Ah masa sih kirim lewat WhatsApp doang trus dokumen jadi? Enak amat! Yha gue sih coba dulu aja, nothing to lose. Eh beneran dong. 5 hari kerja, gue dapat kiriman email berupa dokumen Kartu Keluarga.

Catatan ya, respon WhatsApp jangan berharap cepat deh, kasih lah waktu 1-2 hari. Tips aja, ga perlu dibombardir pertanyaan. Apalagi Ping! Ping! Ping! Ping! Hahaha.

Waktu itu gue juga dapet pesan kalau dokumen bisa diambil di gedung Disdukcapil tanggal sekian jam sekian. Gue awalnya bingung kok harus diambil, kayaknya kemarin baru baca berita kalau pak menteri ngasih kebijakan Kartu Keluarga bisa dicetak sendiri di HVS. Oh mungkin bisa dapet KK pake blangko lama kali atau ada dokumen lainnya. Eh ternyata pas ngambil, udah ngambil cuti, bayar parkir, ngantri, pas udah selesei, cuman dapet selembar kertas HVS putih, cetakan KK.

Lha ini mah bisa cetak sendiri. Gue tanya aja ke staf, boleh gak sih kalau diambil bukan di hari dan jam sesuai pesan? Boleh, seluangnya aja. Trus emang dokumen cuma ini aja dan sebenernya bisa cetak sendiri kan? Iya dokumen KK aja dan sekarang sudah bisa cetak sendiri. Yhaaa, trus ngapain dong gue ambil cuti, bayar parkir, dan ngantri. Jadi praktis banget sekarang, ga ribet! Mantap.

Akta Kelahiran

KK sudah didapat, anak udah ada NIK, sekarang ngurus Akta Kelahiran dong. Gue pikir sama aja lewat WhatsApp, ternyata dikasih tau pengurusannya lewat website Kependudukan Kota Tangerang.

Gue isi aja tuh formulir dan dokumen yang disyaratkan hari Kamis. Eh tiba tiba hari Jumat statusnya yang awalnya Pendaftaran, berubah jadi Nomor sudah diterbitkan. Wih kok cepet, oh mungkin ada proses lanjutannya kali, apa gitu. eh ternyata hari Senin, gue dapat email berupa Akta Kelahiran baby H. Wih ini mah ngga kaleng-kaleng nih cepetnya.

Bravo! Pelayanan pemerintah gini dong semuanya. Semua dokumen, semua daerah. Kan jadi enak, ga perlu cuti, ga perlu bayar parkir, ga perlu antri. Cukup submit data online, tunggu hasil, dokumen dicetak sendiri. Voila!


TL;DR

Panjang bener cerita gue ya, kalau ga minat baca (siapa juga ya yang minat?), bisa langsung ke bagian ini, gue ringkes informasinya.

Ngurus Kartu Keluarga di Kota Tangerang, bisa WhatsApp +62 813-1892-5018. Dokumen yang dibutuhkan untuk menambahkan anak di KK : KTP Suami Istri, Kartu Keluarga, Buku nikah, Surat Kelahiran anak. Ditunggu aja prosesnya 5 hari kerja, nanti softcopy dikirim ke email.

Oh iya, persyaratan dokumen bisa berbeda sesuai dengan permintaan ya, misal pembuatan KK atau update karena perceraian atau kematian. Silakan ditanya aja langsung.

Ngurus Akta Kelahiran di Kota Tangerang, bisa ke website kependudukan.tangerangkota.go.id/aktalahir. Diurus saja persyaratannya sesuai dengan umur bayi. Ditunggu aja prosesnya 5 hari kerja. Kasus saya sih cuma 1-2 hari kerja, softcopy dikirim ke email.

Yak, gimana pengalaman kamu ngurus administrasi? Lebih bagus? lebih baik? Share di kolom komentar ya!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.