Peran Gender dalam Rumah Tangga

Gue termasuk orang yang ngga percaya kalau perempuan lah yang harusnya memegang semua pekerjaan rumah tangga. Misalnya nyapu rumah, ngepel, cuci jemur lipet baju, ditambah nyetrika, cuci piring, jagain anak, ngasih makan anak, mandiin anak, dst. Karena menurut gue, pekerjaan rumah tangga ya tanggung jawab berdua. 👩🏻‍🤝‍👨🏾

Photo by cottonbro on Pexels.com

Jujur aja sih gue lebih memilih nggak masak dan ngga ngepel. Karena kalau gue masak, pasti rasanya ga cocok dengan lidah istri. Nah kalau gue ngepel, ini pekerjaan paling ribet, airnya se-ember tapi yang dipake dikit, kainnya dibasahin banget trus harus ditiriskan airnya tapi ga boleh terlalu kering, karena nanti buat ngelap lantai. Gue berkali kali ngepel, kadang terlalu basah atau kadang terlalu kering. 🤷🏾‍♂️

Oh iya, satu lagi, gue ga nyetrika baju. Hahaha. Gue sendiri dari awal udah bilang ke istri, “Udaaah, baju ga perlu disetrika, langsung lipet aja”. Soalnya istri sering dibilang mertua untuk setrika baju suami. Tapi karena dari dulu gue juga ga pernah setrika baju dan hasilnya bagus bagus aja ga pernah ada yang ga rapi, ya sudah.

Gue sendiri mending ngerjain apapun yang berkaitan dengan pekerjaan rumah tangga kecuali ngepel dan masak. Sedangkan istri mending fokus ngasuh anak, entah itu mandiin, ngasih makan, nemenin tidur, dst. Haha, anak gue ga bisa ditinggal tidur sendiri. Kalaupun ditinggal tidur sendiri, entah gimana caranya, dia bakal bangun, tau aja gitu kalau ga ada sosok manusia yang nemenin. Kulitnya punya sensor hangat kali ya, kalau ga ada manusia deket dia pas tidur, auto bangun. 😅

Photo by Eren Li on Pexels.com

Kenapa mending istri yang ngasuh anak? Karena anak sudah terbiasa dengan istri sedari kecil. Satu hal lagi, anak tuh ajaibnya merasa nyaman ketika menyusu di PD istri. Mungkin kayak beda gitu kali ya dibanding botol susu biasa. Nah, karena gue ga punya PD, gue serahkan saja bagian ngasuh anak ke istri. 🤱🏻

Toh, kalau misal gue yang ngasuh, paling wajib kondisinya tuh anak ga boleh lihat ibunya. Jadi fokusnya hanya ke gue. Ketika fokusnya beralih ke ibu, dia akan merengek. Entah mau digendong atau sekadar ikut gangguin istri ngapain (masak atau ngepel).

Ya mungkin ini hanya berlaku sampai anak 2 tahun ya karena kan setelahnya anak harus disapih. Kita lihat nanti ya gimana, toh anak umur segitu sepertinya sudah lebih aktif bermain sendiri, ga terlalu clingy dengan orang tua.

Balik lagi ke urusan rumah tangga, pekerjaan rumah tangga ini emang perlu upaya kerjasama tim. Suami istri punya peran masing masing. Kalau misalnya salah satu sakit, kemudian pekerjaan rumah tangga ini dilimpahkan kepada salah satu pihak, kemungkinan besar bakal kuwalahan.

Photo by Andrea Piacquadio on Pexels.com

Kalau misalnya pihak suami beralasan, “Kan gue udah kerja seharian, masa’ di rumah gue juga harus ngurusin urusan rumah tangga yang bejibun ini”. Ya gimana pembagiannya mah urusan masing-masing lah ya. Bisa aja, tiap hari tetep istri yang ngurusin tapi kalau weekend / libur kerja, baru deh pak suami yang bagian ngurusin.

Gue bukan termasuk suami yang harus dilayani oleh istri. Gue bisa ngambil makan minum sendiri. Gue bisa cuci piring dan gelas sendiri sehabis makan dan minum. Gue bisa ngambil baju sendiri dari dalem lemari (pake diangkat dulu ya, ga langsung ditarik). Gue ga naruh handuk basah di kasur atau pinggiran sofa sehabis mandi.

Gue termasuk orang yang bisa ngasuh anak sendiri tanpa dibantu istri. Gue bisa ngasih makan anak. Gue bisa mandiin anak. Gue bisa bikin dan nemenin anak tidur. Gue cuman belum bisa masakin makanan buat anak. Haha.

Gue sih berharap anak gue nanti juga bisa mandiri. Punya prinsip yang sama kalau rumah tangga itu kerjasama tim. Masing masing orang punya tugas yang perlu dijalani. Termasuk sebagai seorang anak, punya tugas misalnya kalau abis main ya wajib bersihin dan ngerapihin mainan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.